Perempuan Membawa Sendiri Hidup Sebagai Awal Dijanjikan Untuk Umum



Brittany Maynard, 29, sebelumnya telah berjanji seluruh dunia bahwa dia akan mengambil hidupnya sendiri di tengah-tengah keluarga dan teman-teman pada hari Sabtu, November 1, 2014 berikut ketidakmampuan dokter untuk menemukan obat untuk tumor otak kanker nya. Dan sesuai dengan jadwal dan terencana keluar pilihan, ia mengambil hidupnya sendiri hanya karena dia ingin.

Dia ingin pingsan di tempat tidur pernikahan nya dengan musik lembut di latar, dan anggota keluarga yang mengelilinginya - dan itulah yang terjadi.

Tumor otak yang fatal yang Brittany Maynard menderita akibat nyeri leher dan kepala yang parah, dan juga disebabkan kejang mengerikan dan berkepanjangan gejala stroke seperti yang membuatnya untuk sementara kehilangan fungsi tubuh dan kemampuan. Dokter juga bilang dia akan mati dalam waktu enam bulan. Dan ini adalah ketika Brittany memutuskan bahwa dia tidak akan membiarkan tumor otak kanker nya untuk menentukan bagaimana dia hidup dan ketika dia meninggal - ia melakukannya sendiri. Dan dia melakukan. sukacita. Bahkan berkampanye bagi orang lain untuk memilih cara untuk mati dalam menghadapi penyakit terminal kronis.

Brittany pindah dari California ke Oregon dengan beberapa anggota keluarga ketika dia mengetahui bahwa hukum California tidak memungkinkan untuk mati dengan martabat. Oregon, Washington, Vermont, montana, dan New Mexico adalah hanya lima negara bagian AS yang memungkinkan untuk Death Dengan undang-undang Dignity, dan dia memilih Oregon. Dia juga menjadi juru kampanye avid untuk Compassion & Penghargaan, organisasi non-profit nasional yang menganjurkan untuk mati dengan martabat di Oregon. Kasih sayang & Pilihan diatur untuk bagaimana ia pergi pada istilah sendiri, dan memberikan dukungan yang diperlukan yang dia butuhkan untuk melewati cobaan nya.

Brittany Maynard

Menurut Brittany, "Saya tidak memulai kampanye ini karena saya ingin perhatian; faktanya, sulit bagi saya untuk memproses semuanya. Saya melakukan ini karena saya ingin melihat dunia di mana setiap orang memiliki akses mati dengan martabat, seperti yang saya telah. Perjalanan saya lebih mudah karena pilihan ini. Ini gila kepada saya bahwa pasien lainnya menderita dengan penyakit terminal tidak memiliki pilihan yang sama dan mungkin tidak memiliki fleksibilitas yang sama untuk mengambil dan memindahkan dengan keluarga mereka. "

Brittany Maynard lebih jauh untuk mempertahankan pilihannya mati dengan martabat. "Aku tidak bunuh diri. Kanker adalah membunuh saya. Aku memilih untuk pergi dengan cara yang kurang penderitaan dan rasa sakit kurang. Tidak semua orang harus setuju bahwa itu adalah hal yang benar, karena mereka tidak harus melakukannya. Dan itu adalah pilihan yang bagi saya telah memberikan banyak bantuan, karena cara bahwa kanker otak saya akan membawa saya organik sangat mengerikan. Ini adalah cara yang mengerikan untuk mati. Pikiran bahwa saya bisa meluangkan sendiri rasa sakit yang panjang fisik dan emosional yang, serta keluarga saya, adalah bantuan besar. "

Brittany mengambil dosis fatal air, obat penenang, dan sistem respirasi depresi yang ia terima dari dokter bulan sebelum. Sean Crowley, juru bicara Compassion & Pilihan menyatakan bahwa "sebagai gejala tumbuh lebih parah, ia memilih untuk menyingkat proses kematian dengan mengambil obat bantuan-in-mati yang telah diterimanya bulan yang lalu. Pilihan ini berwenang di bawah Death Oregon Dengan Dignity Act. Dia meninggal saat ia dimaksudkan - damai di kamarnya, di pelukan orang yang dicintainya. "

"Selamat tinggal semua teman-teman saya dan keluarga yang saya cintai,"29 tahun yang diposting di Facebook. "Hari ini adalah hari saya telah memilih untuk berlalu dengan martabat dalam menghadapi penyakit terminal saya. glioblastoma saya akan membunuh saya, dan itu di luar kendali saya. Aku sudah didiskusikan dengan banyak ahli bagaimana aku akan mati dari itu, dan itu mengerikan, cara yang mengerikan untuk mati. Jadi bisa memilih untuk pergi dengan martabat kurang menakutkan. Bagi orang untuk menentang pilihan ini untuk orang-orang yang sakit benar-benar tampaknya jahat padaku,"Ia menambahkan dalam wawancara. "Mereka mencoba untuk mencampurnya dengan bunuh diri dan itu benar-benar tidak adil, karena tidak ada satu bagian dari diriku yang ingin mati. Tapi aku mati. "

Setelah diramalkan buzz media dan debat legislatif yang kematiannya akan menghasilkan, Brittany mengucapkan terima kasih kepada semua orang untuk mendukung dia. "Saya ingin mengucapkan terima kasih, untuk beresonansi kuat dengan cerita saya. Karena reaksi yang luar biasa, sesuatu yang monumental telah mulai terjadi. Minggu lalu saja, anggota parlemen di Connecticut dan New Jersey maju dalam mendukung tagihan DWD, dan berjanji untuk menempatkan mereka kembali dalam sorotan,"Katanya Oktober 22. "Aku tidak akan hidup untuk melihat pergerakan DWD mencapai massa kritis, tapi saya mengajak Anda untuk membawanya ke depan. ... Saya harus percaya bahwa rasa sakit kita sudah mengalami memiliki tujuan yang lebih besar dalam perubahan kita dapat membuat sebagai bangsa. Aku meninggalkannya di tangan Anda.


Manfaat dari posting ini? Mohon gunakan tombol berbagi di atas untuk berbagi posting di jaringan sosial favorit Anda. Untuk memastikan Anda tetap up to date dengan artikel kami, masukkan email Anda untuk berlangganan.

Dapatkan Update Gratis
Masukan email anda untuk mendapatkan posting peringatan baru


Tinggalkan Balasan