Peneliti Kembangkan bubuk Campak Vaksin Akan inhalasi



Para peneliti dari University of Colorado telah mengembangkan vaksin campak bubuk yang hanya perlu dihirup efektif. Suntik melalui jarum suntik atau menjaganya agar tetap didinginkan semalam tidak berguna, dan itu hanya dibuat untuk dihirup dan selesai setelah botol terbuka.

Menurut Robert Sievers, peneliti utama dan sesama Koperasi Institut Riset Studi Lingkungan di University of Colorado, vaksin campak khas yang diproduksi dalam bentuk bubuk mereka tetapi penyedia layanan kesehatan menambahkan solusi air untuk membuat mereka suntik untuk pasien. Namun, vaksin campak baru ini hanya akan dihirup efektif.




baru-bubuk-vaksinSementara ini campak baru vaksin bubuk akan datang dalam botol multi-dosis, itu tidak harus disimpan semalam bahkan melalui pendingin karena akan pergi buruk; itu harus selesai setelah dibuka. Menurut Sievers, ini akan menghilangkan masalah pembuangan dan mengesampingkan kebutuhan untuk jarum suntik khusus untuk administrasi.

Tahap pertama uji klinis yang dilakukan pada 60 orang dewasa laki-laki berusia 18-45 - Tapi ini adalah orang-orang yang sudah memiliki kekebalan terhadap campak. Mereka dibagi menjadi dua kelompok. Satu kelompok memiliki vaksin bubuk campak diberikan melalui inhalasi, dan kelompok kedua memiliki itu disuntikkan melalui jarum. 60% dari kelompok yang dihirup vaksin tidak mengembangkan efek samping, tapi itu ditemukan hampir tidak berguna dalam kelompok yang memiliki itu disuntikkan. Ini harus diingat bahwa bagaimanapun ini adalah orang-orang yang sudah kebal terhadap serangan campak, tetapi uji coba fase lain akan mengambil kelas-kelas lain dari orang ke rekening untuk menentukan efektivitas untuk umum yang lebih luas dari masyarakat.

Centers of Control dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengungkapkan bahwa 600 orang dilaporkan terjangkit campak di 2014, dan ratusan lagi sekarat di iklim lainnya karena sifat menular dari penyakit campak.


Manfaat dari posting ini? Mohon gunakan tombol berbagi di atas untuk berbagi posting di jaringan sosial favorit Anda. Untuk memastikan Anda tetap up to date dengan artikel kami, masukkan email Anda untuk berlangganan.

Dapatkan Update Gratis
Masukan email anda untuk mendapatkan posting peringatan baru


Tinggalkan Balasan