Mengapa Orang Dapatkan Pilek selama Cuaca Dingin



Pilek adalah infeksi virus ringan yang orang mendapatkan selama cuaca dingin seperti musim dingin; itu mempengaruhi hidung dan saluran pernapasan dan diproduksi oleh suhu lingkungan yang sangat rendah. Diterbitkan di Prosiding National Academy of Sciences, sebuah penelitian baru sekarang menjelaskan mengapa orang mendapatkan pilek selama cuaca dingin.

Penelitian ini mengungkapkan bahwa orang-orang mendapatkan flu biasa ketika suhu tubuh internal yang jatuh setelah terkena udara dingin - dan ini menyebabkan penurunan yang sesuai kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk melawan rhinovirus yang menyebabkan pilek. Dan hal berikutnya yang terjadi adalah bahwa Anda mulai tersedu.




Mengapa Orang Dapatkan Pilek selama Cuaca Dingin

Menurut Akiko Iwasaki, seorang profesor Immunobiology di Yale University School of Medicine, "Telah lama diketahui bahwa rhinovirus bereplikasi lebih baik pada suhu dingin, sekitar 33 Celsius (91 Fahrenheit), dibandingkan dengan suhu tubuh inti 37 Celsius (99 Fahrenheit). Tapi alasan untuk preferensi suhu dingin ini untuk replikasi virus tidak diketahui. Sebagian besar fokus pada pertanyaan ini telah di virus itu sendiri. Namun, replikasi virus mesin itu sendiri bekerja dengan baik pada kedua suhu, meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab. "

Untuk lebih membangun hubungan antara suhu tubuh internal dan kemampuan tubuh untuk menangkis virus, peneliti diinkubasi dua kelompok sel tikus dalam dua temperatur yang berbeda. Satu kelompok sel diinkubasi pada 37 C atau 99F - suhu yang ditemukan di paru-paru, dan kelompok lain diinkubasi pada 33 C atau 91F menyerupai bahwa suhu ditemukan di hidung. Ketika akhirnya terkena rhinovirus - virus ringan yang menyebabkan pilek - para peneliti menemukan bahwa suhu internal tubuh tidak memiliki efek langsung pada virus sama sekali; tapi kemudian, sistem kekebalan tidak langsung tubuh merespon kehadiran virus dalam berbagai cara - respon kuat ditemukan dalam sel-sel paru-paru lebih hangat dan respon yang lebih lemah dicatat dari sel-sel hidung dingin.

Iwasaki menjelaskan bahwa "Kami menggunakan sel saluran napas tikus sebagai model untuk mempelajari pertanyaan ini [dan menemukan bahwa] pada suhu dingin ditemukan di hidung, sistem kekebalan tubuh inang tidak dapat menginduksi sinyal pertahanan untuk memblokir replikasi virus. "Dia menambahkan bahwa" Dengan menghirup udara dingin dari luar, suhu di dalam hidung kemungkinan akan berkurang, setidaknya transiently. Karena itu, implikasi dari temuan kami adalah bahwa suhu lingkungan dingin kemungkinan akan meningkatkan kemampuan virus untuk mereplikasi dengan baik dan untuk mengembangkan dingin. Namun," dia menambahkan, "Studi kami tidak langsung menguji ini; semuanya dilakukan dalam jaringan piring budaya, dan tidak pada hewan hidup terkena udara dingin. "

Sebuah epidemiologi medis dengan Centers for divisi Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ini penyakit virus, dr. John Watson, menyatakan bahwa "Mengapa persis orang mendapatkan pilek sulit untuk menilai,"Katanya. "Apa yang mapan adalah bahwa flu biasa sangat umum. Kita dapat mengatakan bahwa orang dewasa mendapatkannya di daerah tiga kali setiap tahun. Dan untuk anak-anak di bawah 6 hal itu mungkin terjadi dua kali lebih sering pada saat itu. "

Karena ada lebih dari 100 berbagai jenis rhinovirus, mereka semua biasanya ringan tetapi yang paling mempengaruhi sistem pernapasan bagian atas sementara beberapa saluran pernapasan bawah. "Siapa yang mendapat apa dan mengapa tidak sepenuhnya dipahami,"Kata Watson. "Tentu saja ada beberapa faktor risiko yang jelas. Orang dengan kondisi kekebalan-kompromi atau yang sudah ada sebelumnya penyakit wajah risiko yang lebih tinggi, seperti halnya bayi tua dan prematur. Tapi menunjuk ke cuaca dingin itu sendiri bukanlah hal yang mudah," dia menambahkan. "Ini mungkin dingin itu sendiri. Atau mungkin bahwa perilaku masyarakat dalam perubahan cuaca dingin, dan perubahan-perubahan - seperti menjadi lebih mungkin untuk berkumpul di dalam ruangan dengan orang lain di ruang yang lebih kecil - bisa menempatkan orang pada peningkatan risiko, daripada dingin itu sendiri. "

Dan sebagai tembakan perpisahan dari Watson, ia menambahkan bahwa "Ini merupakan temuan yang menarik dan mungkin layak studi tambahan. Tapi hal ini tentunya bukan pertanyaan menetap. "


Manfaat dari posting ini? Mohon gunakan tombol berbagi di atas untuk berbagi posting di jaringan sosial favorit Anda. Untuk memastikan Anda tetap up to date dengan artikel kami, masukkan email Anda untuk berlangganan.

Dapatkan Update Gratis
Masukan email anda untuk mendapatkan posting peringatan baru


Tinggalkan Balasan