Hormon emosional 101: Cara untuk berani Rain Emosi



Manusia adalah makhluk yang sangat emosional. Kami diperintah oleh set yang berbeda dari emosi seperti sukacita, rasa sakit, kesedihan, kegelisahan, dan cinta. Namun, ketika datang ke emosi, wanita selalu datang pertama dalam pikiran.

Perempuan menjalani rollercoaster emosi lebih sering daripada laki-laki. Ini menyebabkan mereka dan emosi mereka sebagai target yang paling umum dari lelucon - seperti biasa.

Begitu, bagaimana kita bisa berani hujan kami emosi? Kesadaran perasaan kita - apa yang mereka, apa yang memicu mereka, dan mengapa mereka terjadi - dapat membantu kita mengelolanya.

Kita tidak bisa mengelola apa yang kita tidak tahu, kanan? Dalam posting ini adalah fakta-fakta dasar setiap wanita perlu tahu tentang hormon emosional.

Hormon emosional




Bagaimana emosi dan hormon terkait?

Secara umum, hormon mempengaruhi setiap fungsi tubuh pada manusia dan menjaga tubuh kita bekerja secara optimal. Mereka memainkan peran penting dalam hampir semua proses biologis pada manusia seperti fungsi seksual, pertumbuhan dan perkembangan, metabolisme, berat, fungsi kekebalan tubuh, mengidam makanan, dan emosi.

Semua sepanjang hidup wanita, kadar hormon nya terus berubah dan mempengaruhi kimia otak nya, demikian, suasana hati dan emosi.

Apa adalah hormon yang terkait dengan suasana hati dan emosi?

Hormon adalah molekul menit tapi sangat kuat dalam tubuh. Estrogen dan progesteron milik kelompok hormon steroid yang juga dianggap sebagai sinyal kimia kuat yang secara signifikan mempengaruhi otak.

  • estrogen

Sebagai hormon seks wanita utama, estrogen dikenal untuk peran dalam fungsi seksual dan perkembangan karakteristik perempuan. Namun, estrogen juga dikenal sebagai neurostimulant yang memiliki efek anti-depresi.

Sebuah ketidakseimbangan hormon dalam bentuk kadar estrogen sangat tinggi sering menyebabkan ketegangan, kegelisahan, dan serangan panik saat kadar estrogen yang rendah dapat menyebabkan depresi.

Untuk menghindari efek samping dari estrogen untuk suasana hati dan emosi wanita, tingkat estrogen harus dipertahankan pada tingkat normal.

  • progesteron

Progesteron dikenal sebagai hormon seks sekunder wanita. Perlu menjaga keseimbangan dengan estrogen untuk menghindari masalah mood atau gangguan.

reseptor progesteron yang terletak di daerah limbik otak yang dijuluki sebagai "daerah kemarahan dan kekerasan" oleh beberapa ahli fisiologi. Hormon ini menghasilkan efek menenangkan pada otak.

Ketika kadar progesteron wanita rendah, ia dapat bermanifestasi berbagai tingkat kecemasan.

perubahan signifikan dalam hormon di atas dapat berdampak neurotransmitter tertentu yang mempengaruhi suasana hati dan emosi, seperti serotonin dan dopamin.

  • dopamin

Dopamin dijuluki sebagai "hormon kesenangan". kadar dopamin mendapatkan tinggi ketika seseorang untuk mencapai suatu tujuan dan mendekati pahala. Ini bahan bakar motivasi untuk mencapai tujuan tertentu dan memberikan rasa senang setelah pahala.

  • serotonin

Serotonin meningkatkan suasana hati dan mendorong positif membuat orang lebih bahagia dan lebih ramah. tingkat tinggi serotonin menyebabkan disposisi positif dan kemampuan untuk mengelola stres sehari-hari. Namun, Kekurangan serotonin dapat menyebabkan iritabilitas, kegelisahan, dan depresi.

Apa faktor-faktor yang mempengaruhi emosi kita?

Seluruh siklus hidup wanita, kadar hormon nya dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor yang meliputi:

Hormon emosional

  • Masa pubertas

selama pubertas, gadis-gadis muda yang diamati lebih cemas dan murung. suasana hati ini hasil dari perubahan hormonal yang mereka alami ketika mereka mulai menstruasi. Hal ini juga menyebabkan iritabilitas, masalah tidur, dan fokus miskin dan konsentrasi.

  • Premenstrual Syndrome atau PMS

PMS atau premenstrual syndrome selalu menjadi subjek lelucon setiap kali seorang wanita mengalami perubahan suasana hati dan ketidakstabilan emosi. selama PMS, seorang wanita mengalami kombinasi yang mengerikan kelelahan intens, depresi, overemotional, dan mudah tersinggung.

Hasil PMS dari beberapa fluktuasi biokimia dan hormonal yang secara langsung mempengaruhi emosi wanita.

  • Kontrol kelahiran

Menurut penelitian, satu dari tiga wanita yang mengambil pil KB mengalami depresi. Biokimia otak akan terpengaruh oleh hormon dalam pil KB, yang mengarah ke berbagai efek pada emosi wanita.

  • kehamilan

Niscaya, sebagian besar wanita hamil menjadi murung, rongseng, dan emosional yang tidak stabil selama kehamilan mereka. Hal ini karena kadar estrogen dan progesteron mengalami peningkatan pesat yang sangat mempengaruhi stabilitas suasana hati.

Faktanya, 1 dari 10 wanita hamil menderita baik dari kecemasan atau depresi selama kehamilan mereka.

  • postpartum Depression

perempuan rentan biasanya orang-orang yang mengalami depresi setelah melahirkan atau "baby blues". Selama fenomena ini, seorang wanita mungkin mengalami kesulitan tidur, berat badan, kelelahan, mood tidak stabil, sifat lekas marah, dan ketika buruk datang ke terburuk - kecenderungan bunuh diri.

Sebuah penurunan yang signifikan dalam tingkat progesteron diamati pada wanita yang menderita depresi postnatal. Rendahnya tingkat progesteron menyebabkan dominasi estrogen yang menyebabkan banyak gejala yang tidak menyenangkan.

  • menopause Transisi

perubahan suasana hati dan ketidakstabilan emosional adalah gejala umum seorang wanita bertemu di seluruh transisi menopause - perimenopause, mati haid, dan postmenopause.

Selama transisi menopause, berlebih dan kekurangan produksi hormon perempuan terjadi. ketidakseimbangan hormon dapat menyebabkan gejala yang tidak diinginkan termasuk ketidakstabilan emosi. Di panggung ini,terapi penggantian hormon bioidentik dapat dipertimbangkan.

  • faktor-faktor lain

Suasana hati dan emosi juga dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti stres, tidur yang buruk, diet tidak sehat, gaya hidup, lingkungan Hidup, ketidakseimbangan hormon, dan depresi klinis.

Selama hujan, itu baik Anda membawa payung atau menari dalam hujan. Namun, Anda harus memiliki pengetahuan dan kesadaran hujan yang akan datang. Sama dengan emosi, itu baik Anda melindungi diri dari mereka atau Anda menari dan mengambil alih emosi Anda.

Mencatat dasar-dasar dan menjadi manajer emosi Anda!

penulis Bio:

Sanford Harvey adalah seorang peneliti dan penulis pada Institute Kesehatan Genemedics, pengganti hormon klinik terapi bioidentik di negara bagian yang berbeda dari Amerika Serikat yang terdiri dari spesialis hormon yang sangat terlatih.


Manfaat dari posting ini? Mohon gunakan tombol berbagi di atas untuk berbagi posting di jaringan sosial favorit Anda. Untuk memastikan Anda tetap up to date dengan artikel kami, masukkan email Anda untuk berlangganan.

Dapatkan Update Gratis
Masukan email anda untuk mendapatkan posting peringatan baru


Tinggalkan Balasan