Beku tinja Kapsul Efektif Pada Mengobati Clostridium Difficile



Penggunaan bangku sembuh dari donor yang sehat telah ditemukan efektif untuk mengobati Clostridium difficile (C. sulit) melalui proses yang dikenal sebagai tinja mikrobiota Transplantasi (FMT). The kotoran beku sebelum diberikan secara oral sebagai kapsul untuk pasien, dan telah ditemukan sangat efektif untuk mengobati hingga 90% dari pasien yang menderita C. sulit.

C. difficile adalah bakteri dari sistem pencernaan manusia, dan hal itu menyebabkan pembengkakan usus parah dan radang usus. infeksi Clostridium difficile (CDI) dapat mempengaruhi orang dewasa maupun anak-anak, dan itu bisa sangat berulang bahkan setelah pengobatan dengan antibiotik standar - dan perlu untuk mengatakan itu dapat menyebabkan penyakit besar dan kematian.

Gejala C. difficile termasuk diare berair terus-menerus yang mungkin berlangsung selama hari dan bahkan akan bernoda darah; demam tinggi; kehilangan selera makan; mual; nyeri perut dan nyeri. Infeksi ini dikontrak melalui permukaan yang terkontaminasi di mana spora C. difficile yang telah disahkan melalui tinja orang yang terinfeksi bertahan hidup selama beberapa bulan.

image2Menurut sebuah studi yang sukses dilakukan oleh Dr. Ilan Youngster dari Rumah Sakit Umum Massachusetts, Boston, beku tinja peduli dari orang disaring itu CAPSULIZED dan diberikan secara oral sekitar 20 pasien dengan beberapa episode CDI, dan 90% Tingkat resolusi klinis diare tercatat pada pasien setelah mereka menerima 15 kapsul materi pada dua hari berturut-turut. Para peneliti memilih pemberian oral dari kotoran beku untuk menghindari kebutuhan untuk prosedur invasif gastrointestinal.

Dan menurut para peneliti, "Jika direproduksi dalam studi masa depan dengan kontrol aktif, hasil ini dapat membantu membuat FMT diakses oleh populasi yang lebih luas dari pasien, selain berpotensi membuat prosedur lebih aman. Penggunaan inokulum beku memungkinkan untuk skrining donor di muka. Selanjutnya, penyimpanan bahan beku memungkinkan pengujian ulang dari donor untuk kemungkinan infeksi virus inkubasi sebelum pemberian. Penggunaan kapsul menyingkirkan kebutuhan untuk prosedur invasif untuk administrasi, lebih meningkatkan keselamatan FMT dengan menghindari komplikasi prosedur terkait dan secara signifikan mengurangi biaya. "

Hal beku yang dikemas tinja secara oral terbukti sangat efektif dalam memberantas C. difficile di mana antibiotik standar telah gagal, dan juga terbukti efektif dalam mencegah kambuh dan memulihkan usus mikrobiota yang sehat. Namun, praktis dan masalah keamanan masih masalah mencegah meluasnya penggunaan proses. Tapi kemudian, tim peneliti dari Laboratorium Biologi Molekuler Eropa di Hamburg, Jerman, telah menemukan cara baru untuk mengobati infeksi C. bakteri difficile dengan rekayasa virus untuk "makan" mereka.


Manfaat dari posting ini? Mohon gunakan tombol berbagi di atas untuk berbagi posting di jaringan sosial favorit Anda. Untuk memastikan Anda tetap up to date dengan artikel kami, masukkan email Anda untuk berlangganan.

Dapatkan Update Gratis
Masukan email anda untuk mendapatkan posting peringatan baru


Tinggalkan Balasan